My photo
I am just nobody who loves to write a poetry.

Lailatul Qadr





Yang terus berhembusan
dihujung ranting mimpi
saat roh mulai memutih
meninggalkan jasad sebentar

Masih sahihkah
dalil-dalil curiga menentang ketakutan itu
Ketika bau kegelapan
yang dimakan kaum hati 

meresap, merasuk
membakar nilai-nilai diri
menghalalkan ego dan nafsu

Suratanmu Ramadhan
Sepuluh malammu terbit dan diburu
hanya disetiap perulangan tahun
dan sekali lagi
aturan ini hanya sebagai jadual


Mengakulah Islam
Mengakulah muslim
Mengakulah umat yang taat
Pasti dan jelas dikeranakan
termahktubnya sebuah perjanjian
antara sang pencipta
dengan yang diciptaNya

Yang namanya HATI
hanya gugusan sudut terkecil
dari sistem kesalahan terbesar manusia
Jika ada satu kebaikan
akan ditambah sejuta kejahatan
Jika ada kejahatan
dialah yang tertinggi disana

Seumur hidupku
telah kutiti jalan menuju ke Neraka
telah kuberi Iblis kesenangan
telah kukumpul dosa tak terbatas
telah kusakiti Tuhanku

Bukan aku mahu menyakiti Tuhanku
Bukan aku mahu Iblis senang
Bukan aku mahu masuk Neraka


Aku juga punya rasa takut
Aku juga sungguh takut siksa neraka


Aku hanya ingin Tuhan memandangku
melihatku, memarahiku
lalu memukulku dengan dugaan-dugaan keras
hingga patah riuk
hingga aku menangis
seperti luka dijiwaku takkan sembuh
dan parut dihatiku takkan hilang
  

Mungkin aku tak tahu
apa erti mati yang sebenar
tapi cukuplah aku bertahan hidup


Aku hanya ingin berpindah
ke tempat lain yang tidak berpenghuni
Melepasi sejarah masa lalu
Memulakan perjalanan ini bersamaMu
untuk kali yang seterusnya
beserta sepuluh malam terakhir
dengan kekuatan doa ini





July 2014 # Ramadhan

melanKOli (6) faREWell (4) ReliGi (3) CINTa (2)