The Guardian





Dia adalah malaikatku
dititah tuhan datang mengabdi

Intan terpilih
diantara longgokkan setan gondol
pernah datang merisik

Kabarnya,
malaikat pelindung itu adalah kado terbaik
dikirim tuhan
Padahal seisi langit bahkan tahu
ladang puisiku saja tak pernah dibajaknya
Inikan menghafal jenama tas tangan baruku

Takdir ini tidak boleh dibahas
kerana aku berhutang hidup dengan Sang Karma
Dia satu-satunya pemiutang gila terpatuh
tak betah diurus oleh sesiapa

Aku tahu,
saat ini tuhan sedang menggeleng
atau mungkin tertawa
melihat latah genetik si Hawa
masih meminta-minta nasib busuknya ditukar lagi
padahal isi syurga itu
tidak ada satupun tiketnya percuma







5 November 2015






melanKOli (6) faREWell (4) ReliGi (3) CINTa (2)